You are currently browsing the category archive for the ‘Pengalaman di Jakarta’ category.

Jakarta, 7 Februari 2008

Entah kenapa akhir-akhir ini badan gw sakit sekali padahal kan minggu ini masih ada UAS…. emang sih gw sedikit beruntung karena hari ini adalah hari libur jadi masih ada waktu buat proses penyembuhan…

Buat semua teman-teman doain Kamil ya supaya sembuh ya….. Amin….

Iklan

Jakarta, 3 Februari 2009

Biar saja semua tidak menghargai jerih payahku

Yang rela tidak tidur siang dan malam

Demi menyelesaikan tugas

Sekelompok orang

Padahal masih banyak waktu yang berguna

Untuk mengerjakan hal selain itu

Aku tahu menjadi pemimpin itu tidaklah mudah

Kadang tersiksa

Kadang juga bersalah

Semua itu demi membahagiakan

Semua anggota

Jakarta, 1 Februari 2009

Hal ini terjadi ketika gw sama teman-teman gw lg kerja kelompok di rumah Firman, di daerah Taman Mini Indonesia Indah. Saat itu, Semuanya lagi pada ngerjain makalah kelompok Manajamen.

Tiba-tiba azan maghrib pun berkumandang, gw pun bergegas untuk pergi ke masjid.

Gw hanya pergi berdua sama teman gw Hafiz. Teman-teman gw yang lain bilang mereka pengen nyelesaiin makalahnya dulu, baru nanti sholat di rumah Firman.

Dengan bermodalkan arah yang ditunjukkan oleh Firman, Sang Tuan Rumah, gw dan Hafiz bergegas untuk pergi ke masjid.

Saat di tengah jalan, Gw pun bertanya kepada Hafiz,

Fiz, bener nih, jalannya lewat sini” Kata gw

Bener, tadi si Firman bilang lurus terus belok kanan” Kata Hafiz.

Kita berdua pun bergegas untuk berjalan ke ujung jalan, lalu belok ke kanan.

Fiz, gimana nih kayaknya kita salah jalan” Kata gw sambil kecapean.

Iya nih, terus gimana dong” Jawab Hafiz.

Ya udah, kita cari masjid lain aja” Kata gw sambil jalan ke arah lain.

Gw dan Hafiz pun berjalan tanpa arah. Ditemani dengan hembusan angin malam dan suasana kompleks Taman Mini yang sepi (agak lebay nih tulisannya hehe… J)

Nih kompleks sepi amat” Kata Hafiz.

Tau nih, kayak ga ada orang yang tinggal di sini” Kata gw.

Setelah berjalan cukup lama, akhirnya kita berdua sampai juga di suatu gang. Gang itu menuju ke arah jalan raya.

Fiz, ke sini aja, di jalan raya pasti ada masjid” Kata gw.

Ya udah, Ayo” Jawab Hafiz.

Kita berdua pun berjalan menyusuri gang itu, tetapi sebelum itu, Hafiz bilang sesuatu

Ingetin dulu jalannya, biar nanti bisa balik

Ok, yang ada Warteg sama Konter Pulsanya” Kata gw sambil jalan.

Gw dan Hafiz pun kembali menuju jalan raya tersebut.

Setelah sekian lama berjalan, Kita berdua sadar kalo udah jalan sanagat jauh.

Kayaknya kita udah kejauhan deh” Kata Hafiz.

Iya udah jauh banget, sampe Lubang Buaya Raya, lihat aja plang jalannya” Kata gw sambil nunjuk papan jalan.

Ya udah, kita balik aja, sholat di rumah Firman” Kata Hafiz.

Setuju, yang penting kita udah niat ke masjid” Kata gw ke Hafiz.

Akhirnya kita berdua kembali lagi ke rumah Firman buat sholat di sana.

dan ngelanjutin lagi tugas yang belum selesai

Jakarta, 29 Januari 2009

Di SMA gw setiap tahun diadain Kampus Expo. Acara dimana para alumni SMAN 71 tahun lalu nyeritain pengalamannya terus ngejelasin universitas dan program studi yang ada di kampusnya masing-masing.

Gw pun udah lama nunggu hari itu. Semuanya sudah gw siapin dari jauh-jauh hari. Tetapi apa yang terjadi, ternyata bertepatan dengan dilaksanakannya Kampus Expo, gw lg ada Quiz Bisnis di kampus gw. Betapa kecewa dan putus asa-nya gw (hehe…lebay J). Gw pun ngehubungin salah satu teman gw, dia bilang sih acaranya bakal selesai sore2.

Alahamdulillah, gw pun bisa ngejar waktu buat pergi ke sana….

Emang sih sedikit kecewa, tapi gw pun tetap bahagia masih bisa bertemu dengan teman-teman lama gw….

Jakarta, 24 Januari 2009

Emang kalau orang sudah sayang pada sesuatu pasti ga bisa dengan mudah untuk ngelepasinnya. Hal ini juga terjadi sama gw, Kartu IM3 kesayangan gw tiba-tiba hilang ga ketemu (ya iyalah yg namanya ilang pasti ga ketemu). Gw udah nyari kemana-mana, tetapi tetep aja ga ketemu.

Akhirnya setelah lelah mencari, gw segera ke Galeri Indosat untuk mengurus kehilangannya. gw pun diminta untuk mengisi formulir yang menyatakan kehilangan. Setelah membayar uang registrasi dan meterai, gw pun mendapatkan kembali Kartu IM3 yang baru.

Tetapi semuanya tidak berakhir sampai di situ. Setelah mengurus kehilangan Kartu IM3, kartu yang hilang, tiba-tiba ketemu, betapa senangnya hatiku (padahal kesel banget, udah cape2 ke Galeri Indosat tapi kartu yang lama ketemu).