You are currently browsing the monthly archive for Februari 2009.

Hari ini pas gw nonton TV,

katanya Dedi Mizwar jadi calon presiden.

Beliau adalah artis yang pertama pengenΒ  jadi presiden.

Dengan didukung oleh beberapa partai partai politik, Beliau optimis untuk bisa jadi presiden….

Kita doa’in aja supaya sukses… πŸ™‚

Iklan

Jakarta, 7 Februari 2008

Entah kenapa akhir-akhir ini badan gw sakit sekali padahal kan minggu ini masih ada UAS…. emang sih gw sedikit beruntung karena hari ini adalah hari libur jadi masih ada waktu buat proses penyembuhan…

Buat semua teman-teman doain Kamil ya supaya sembuh ya….. Amin….

Jakarta, 3 Februari 2009

Biar saja semua tidak menghargai jerih payahku

Yang rela tidak tidur siang dan malam

Demi menyelesaikan tugas

Sekelompok orang

Padahal masih banyak waktu yang berguna

Untuk mengerjakan hal selain itu

Aku tahu menjadi pemimpin itu tidaklah mudah

Kadang tersiksa

Kadang juga bersalah

Semua itu demi membahagiakan

Semua anggota

Jakarta, 1 Februari 2009

Hal ini terjadi ketika gw sama teman-teman gw lg kerja kelompok di rumah Firman, di daerah Taman Mini Indonesia Indah. Saat itu, Semuanya lagi pada ngerjain makalah kelompok Manajamen.

Tiba-tiba azan maghrib pun berkumandang, gw pun bergegas untuk pergi ke masjid.

Gw hanya pergi berdua sama teman gw Hafiz. Teman-teman gw yang lain bilang mereka pengen nyelesaiin makalahnya dulu, baru nanti sholat di rumah Firman.

Dengan bermodalkan arah yang ditunjukkan oleh Firman, Sang Tuan Rumah, gw dan Hafiz bergegas untuk pergi ke masjid.

Saat di tengah jalan, Gw pun bertanya kepada Hafiz,

β€œFiz, bener nih, jalannya lewat sini” Kata gw

β€œBener, tadi si Firman bilang lurus terus belok kanan” Kata Hafiz.

Kita berdua pun bergegas untuk berjalan ke ujung jalan, lalu belok ke kanan.

β€œFiz, gimana nih kayaknya kita salah jalan” Kata gw sambil kecapean.

β€œIya nih, terus gimana dong” Jawab Hafiz.

β€œYa udah, kita cari masjid lain aja” Kata gw sambil jalan ke arah lain.

Gw dan Hafiz pun berjalan tanpa arah. Ditemani dengan hembusan angin malam dan suasana kompleks Taman Mini yang sepi (agak lebay nih tulisannya hehe… J)

β€œNih kompleks sepi amat” Kata Hafiz.

β€œTau nih, kayak ga ada orang yang tinggal di sini” Kata gw.

Setelah berjalan cukup lama, akhirnya kita berdua sampai juga di suatu gang. Gang itu menuju ke arah jalan raya.

β€œFiz, ke sini aja, di jalan raya pasti ada masjid” Kata gw.

β€œYa udah, Ayo” Jawab Hafiz.

Kita berdua pun berjalan menyusuri gang itu, tetapi sebelum itu, Hafiz bilang sesuatu

β€œIngetin dulu jalannya, biar nanti bisa balik”

”Ok, yang ada Warteg sama Konter Pulsanya” Kata gw sambil jalan.

Gw dan Hafiz pun kembali menuju jalan raya tersebut.

Setelah sekian lama berjalan, Kita berdua sadar kalo udah jalan sanagat jauh.

β€œKayaknya kita udah kejauhan deh” Kata Hafiz.

β€œIya udah jauh banget, sampe Lubang Buaya Raya, lihat aja plang jalannya” Kata gw sambil nunjuk papan jalan.

β€œYa udah, kita balik aja, sholat di rumah Firman” Kata Hafiz.

β€œSetuju, yang penting kita udah niat ke masjid” Kata gw ke Hafiz.

Akhirnya kita berdua kembali lagi ke rumah Firman buat sholat di sana.

dan ngelanjutin lagi tugas yang belum selesai